Saturday, July 16, 2005

Seekor Burung Bernama Kas Kas

Minggu lepas, waktu jalan-jalan keliling kolej, Ideal terjumpa seekor burung merpati. Masih muda, dan staminanya untuk terbang masih terbatas. Munkin dia kehilangan ibu.

Untuk beberapa hari, burung yang diberi nama Kas Kas itu Ideal pelihara. 5 hari Ideal beri dia makan dan minum. Manakala tempat tidurnya pula adalah dalam lubang, celah di antara katil dan almari (Sebab waktu hari pertama Kas Kas masih agak canggung dan takut dengan manusia. Jadi setiap kali dilepaskan, dia akan mencicit-cicit lari mencari tempat persembunyian. Lubang celah katil itu menjadi pilihannya)

Masuk hari ke tiga, empat dan seterusnya, Kas Kas semakin jinak. Dia semakin berani keluar dari lubang persembunyiannya. Bertenggek di atas bahu dan tangan orang, malah. Bagus memang bagus, sebagai teman di kala sunyi. Tapi masalahnya, Kas Kas yang sudah jinak dan berani itu, bertenggek di serata tempat dalam bilik Ideal. Kesannya, merata-ratalah cairan-cairan kotoran Kas Kas di segenap penjuru bilik. Kotor! Kala itu, Ideal tahu, sudah tiba masanya untuk Kas Kas dibebaskan. Di dalam kamar, bukan tempat yang sesuai untuk menjadi tempat kediaman seekor merpati.

Maka, tibalah hari perpisahan. Petang hari ke lima, Kas Kas yang bertenggek di atas tangan Ideal, Ideal bawa ke luar. Bilik Ideal di tingkat tiga. Kas Kas seperti ragu-ragu untuk terbang. Gayat, barangkali. Ah, masakan burung pun boleh ada perasaan gayat pada ketinggian. Tapi itulah hakikatnya. Mungkin kerana staminanya untuk terbang masih terbatas.

Atas desakan dan sergahan rakan-rakan Ideal yang lain, Kas Kas jadi gementar. Dia dapat merasakan dia perlu, dan terpaksa terbang. Akhirnya, Kas Kas terbang jua. Dia hinggap di bumbung kolej. Diam di situ beberapa ketika lamanya. Ideal dan rakan-rakan yang lain pun turut diam memerhatikan.

Sekonyong-konyong, tiba-tiba hingap dua ekor merpati lain betul-betul bersebelahan dengan Kas Kas. Merpati dewasa. Kami yang sedang memerhati bersorak gembira. "Ayah dan Ibu Kas Kas sudah tiba menjemput anaknya kembali!"

Ternyata sangkaan kami meleset jauh. Dua ekor merpati dewasa itu memerhatikan Kas Kas dengan sorotan mata yang amat tajam. Dan kemudian... selang beberapa ketika kemudian, kami sedang menatap Kas Kas dipatuk oleh salah seekor dari merpati dewasa itu. Kas Kas menjerit-jerit kesakitan. Usianya yang masih setahun jagung, menjadikan dia tidak berdaya melawan. Setiap inci tubuhnya terus-terusan menjadi habuan paruh sang merpati dewasa.

Kami yang memerhati, tak dapat melakukan apa-apa. "Kas Kas... berdikarilah!" Hanya itu yang dapat kami panjatkan dari jauh..

Gambar-gambar Kas Kas..


Make A Comment

No comments:

  © Blogger template 'Morning Drink' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP