Monday, November 17, 2008

Jangan Kejutkan Dia Sampai Mati

Saya tidak pasti sama ada memang semua orang mempunyai perasaan seperti ini, ataukah hanya saya seorang sahaja yang mengalaminya, tetapi perasaan ini memang sangat-sangat kuat dalam diri – iaitu setiap kali ingin mengejutkan seseorang daripada tidur, dada saya pasti akan berdebar-debar.

Melihat matanya yang terkatup serta wajahnya yang dingin, membuatkan hati saya dijajah gelisah. Bagaimana kalau dia sebenarnya sudah mati? Bagaimana kalau saat saya kejutkannya nanti, dia tidak juga bangun-bangun sungguhpun setelah saya gerakkan dengan kuat atau goncangkan tubuhnya dengan sangat keras? Bagaimana kalau saya adalah orang pertama yang menyedari akan kematiannya? Apakah yang akan berlaku nantinya?

Bagaimana juga kalau saat ini, iaitu saat saya sedang berdiri di tubir katil sambil memerhatikannya, berkira-kira sama ada ingin mengejutkannya atau tidak, sambil menatap matanya yang terkatup rapat seperti anak kucing yang sangat pulas tidurnya, nyawa ternyata sebenarnya sudah tidak ada lagi dalam tubuhnya? Bagaimana kalau sebenarnya sudah dua jam berlalu, atau tiga jam berlalu, atau mungkin juga enam jam yang lalu lagi – dia sebenarnya sudah menjadi mayat?

Bagaimana?

Tetapi segala perasaan itu akan segera pula sirna sebaik melihat, antara ketara dengan tidak, dadanya berombak perlahan menandakah bahawa dia ternyata masih bernafas. Ataupun andai dia tiba-tiba bergerak, kendatipun dengan sangat sedikit, menggaru-garu hidungnya, atau membuat mimik kerut di wajah barangkali oleh mimpi yang dialaminya, atau juga andai mendengar dengkuran halus keluar dari corong kerongkongnya. Lalu saat itu perasaan risau saya tadi akan segera digantikan dengan perasaan lega. Lega yang sangat sukar digambarkan menggunakan kata-kata melainkan dengan sebuah catatan pendek seperti ini. Lega yang tidak ternilai harganya – lega yang sangat luar biasa.

Lega kerana dia ternyata masih hidup. Phewh!


* Foto disalin daripada http://mira.aster.net.

6 comments:

BiLA PenA bERbicAra said...

aidil! janganla pk lebih2... sian orang yg tgh tdo tu...dia thg mimpi best2 tapi disangka telah mati. huih!

Aidil Khalid said...

Eja,

Erm, tapi kalau dia sebenarnya bukan tengah mimpi best2, sebaliknya tengah mimpi ngeri, macam mana pulak? Hehe....

Bulya Iswandi said...

kapten n kak eja...

kalau dia nak mati sekalipun ape kita boleh buat....btol gak?

alerts said...

pofengdao
peon36
budongmingguang
xingxing86
qianghan63

nuruljannatunmohamadzainy said...

salam...
sebenarnye tido tu pun separuh dari mati..
tapi kalau tido tak sedar2 tu mmg sure la dia dah mati..
kadang2 org pggl tido mati..
tapi tak tau tido ke btl mati ke btl..
masing2 pk la sendiri..

Anonymous said...

Terima kasih untuk blog yang menarik

  © Blogger template 'Morning Drink' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP