Wednesday, February 25, 2009

Menilai Karya Sendiri

Kata Toni Morrison, “If there's a book you really want to read, but it hasn't been written yet, then you must write it.”

Dengan kata lain, tulislah sesuatu karya, yang, kalau kita seorang pembaca, maka kita sendiri akan sukakannya. Atau kata mudahnya begini: Sebelum mulai menulis, letakkanlah dahulu diri kita sebagai seorang pembaca, bukan sebagai seorang penulis, dan kemudian, dari situ, bayangkan karya yang bagaimanakah yang ingin kita baca.

Tapi saya mengalami satu masalah akhir-akhir ini. Kerana kalau saya menulis mengikut selera yang saya suka (sebagai seorang pembaca), makanya nanti karya itu akan sukar mendapat tempat di media. Sedangkan kalau saya menulis sesuatu karya, yang, andai saya sebagai seorang pembaca, tidak akan hendak membacanya – malah mungkin juga akan termuntah membacanya – senang-senang pula karya itu disiarkan.

Saya ambil contoh mudah. Cerpen saya, Susahnya Nak Kahwin, rasa saya, kalau bukan kerana saya sendiri yang menulisnya, tentu saya akan terlena membaca karya yang sebegitu tak sampai dua perenggan pun. Alangkah membosankan! Didaktik tak bertempat! Tetapi ternyata karya itulah yang begitu senang mendapat tempat disiarkan, sekali hantar sahaja, sudah terus lekat. Begitu juga dengan cerpen saya, Engel vs Vitale. Kalau bukan saya penulis cerpen itu, tentu nanti saya akan mengatakan bahawa cerpen itu adalah cerpen paling merapu yang pernah saya baca, malah tidak mustahil saya akan menuduh penulisnya hendak menunjuk-nunjuk pandai dengan fakta-fakta mentah yang tidak dicerna terlebih dahulu. Tetapi kerana saya penulisnya, maka saya akan katakan begini: cerpen itu sangat bagus, ideanya sangat besar, kritikannya sangat lantang dalam menghentam dasar-dasar sekular yang diamalkan di Amerika Syarikat, supaya jangan sampai menjadi ikutan di Malaysia.

Sedangkan cerpen-cerpen yang saya tulis mengikut selera sendiri – yang kalau saya meletakkan diri sebagai seorang pembaca maka saya akan membacanya dengan penuh khusyuk -- menatapnya tak lepas-lepas dari perenggan awal sampai ke akhir tanpa sedikit pun mengangkat wajah dari naskhah – makanya sukar pula hendak ia mendapat tempat disiarkan di mana-mana. Saya ambil contoh cerpen saya, Bila Adik Dinie Melatah. Cerpen ini kalau saya seorang pembaca, maka saya akan membacanya dengan penuh minat. Tapi ternyata cerpen yang seperti itu, sebelum disiarkan di Al Islam, telah ditolak oleh media lain – puas saya kirim, ditolak, lantas saya tarik balik, kemudian kirim lagi ke media lain, ditolak, kemudian saya tarik balik lagi, masih juga ditolak. Begitulah yang terjadi dengan cerpen Kereta Punya Angkara (yang pernah saya tuliskan di sini bagaimana sukarnya mendapatkan cerpen ini tersiar).

Benar-benar suatu yang langka andai cerpen yang saya sendiri suka, mendapat tempat dengan mudah di media cetak. Seingat saya, hal ini hanya berlaku kepada satu karya saya sahaja, iaitu cerpen Romansia. (Tapi cerpen ini pun sebenarnya pada awalnya saya tak suka juga. Hanya setelah diyakinkan oleh Azriq, dan setelah saya membaca drafnya kembali beberapa kali, barulah tiba-tiba rasa suka itu datang).

Alangkah aneh!


* Gambar hiasan: Meja tempat Jane Austen menulis, diambil dari guardian.co.uk.

7 comments:

saat omar said...

Tulis je apa nak tulis hehe...

Wan Nor Azriq said...

ya betul tu,tulis jerr aidil :)

awak baca tak komen di blog saya? biadap betul orang yang tulis komen tu.dan pengecut

Anonymous said...

hah. mcm ni rasanya bila jadi penulis cerpen.
yang kita suka, orang tak suka pulak.
yang kita tak suka, orang suka pulak.

mcm mana pulak kalau kita tulis cerpen tu tapi kita sendiri taktau pulak sama ada kita suka atau tidak pada cerpen kita tulis tu?

hahaha! sbb tu semua cerpen aku masih selamat terkubur dlm laptop aku agaknya?

-nad-

Aidil Khalid said...

Abg Saat dan Azriq,

Yup, memang pun saya tulis je ikut apa yang saya suka tanpa mengikut apa-apa aturan atau teori atau gagasan. Sebab tu kadang-kadang saya akan berkhutbah atau kadang-kadang saya bercerita atau kadang-kadang saya bermonolog sahaja dalam karya. =)


Nad,

Rasanya tak semua penulis cerpen macam aku kot. Ada jugak yang akan suka semua karyanya. Contohnya boleh baca di sini:

http://uthayasb.blogspot.com/2009/02/membaca-cerpen-sendiri.html

BiLA PenA bERbicAra said...

slm...
selamat kembali!!! heheh

Aidil Khalid said...

Eja,

Terima kasih. Hehe.

Anonymous said...

mengapa tidak:)

  © Blogger template 'Morning Drink' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP