Thursday, October 07, 2010

Protes Bentuk

Tahun lalu saya ada mengeluh dalam sebuah entri, betapa saya menghadapi kesukaran untuk memasuki puisi beraliran arus perdana. Kebanyakan puisi-puisi dari penyair-penyair berbakat besar tidak berjaya saya hadami – saya tidak faham apa yang mereka tulis dan saya tidak mengerti apa yang saya baca. Mungkin kerana nilai estetikanya terlalu tinggi sedangkan naluri kesenian saya pula masih terlalu kasar dan belum sepenuhnya terdidik untuk menikmati karya-karya besar yang halus mendalam sedemikian.

Tahun ini pula, atau setepatnya sekarang ini, saya sedang dalam rangka untuk menulis dan mengumpulkan sebanyak mungkin sajak. Saya dengan seorang lagi rakan pensajak merancang untuk berduet menerbitkan sebuah buku kumpulan sajak. Kerana kami mengerti bahawa untuk mendapatkan penerbit yang berminat untuk menerbitkan buku sajak – yang mana sudah tentu sekali kalau dijual tidak akan laku sama sekali – makanya kami telah bersetuju untuk menerbitkannya secara sendiri sahaja dan kemudian mengedarkannya serta menjualnya juga sendiri. Kiranya ini boleh dikatakan projek bawah tanah kami.

Tapi tentulah ironis, apabila seseorang yang buta puisi seperti saya, tiba-tiba hendak menulis dan menghasilkan buku kumpulan sajak pula. Tidakkah aneh?

Justeru, saya telah merancang untuk melakukan satu jenis protes. Saya mahu melakukan protes bentuk. Saya berhasrat, dalam menghasilkan buku kumpulan sajak itu nanti, untuk menulis sajak-sajak yang tidak berupa dan tidak berbentuk puisi.

Atau lebih tepat lagi, saya berhasrat untuk menulis sajak-sajak yang tak puitis.

Di bawah ini adalah salah sebuah contoh sajak tak puitis saya. Doakan supaya perjalanan menulis dan mengumpulkan sajak-sajak ini bersama teman pensajak saya itu berjalan lancar, dan moga-moga awal tahun depan sudah dapat diterbitkan. =)


PAKAITANGGALPAKAI

Setiap pagi sebelum bertolak keluar
dia akan pastikan penampilan diri
sebenar-benar rapi (setelah habis mandi
dia kenakan celana dalam yang tadinya
berlipat kemas dalam laci
kemudian capai seluar hitam yang
siap bergosok sehingga tajam tulang depan
belakang, disarungkan dizipkan dibutangkan
dililitkan dengan tali pinggang kemudian pakai pula
baju t cap pagoda sebelum dibalut dengan kemeja yang
disisipkan ke dalam dengan begitu teliti disembur
dengan sedikit wangian ditempek-tempek juga
kulit muka dan tengkuk dengan kolon – dan oh tak dilupa
deodoran di celah ketiak ketika sebelum mengenakan
baju tadi).

Di dalam kereta sambil
memanaskan enjin – dan setelah menyalakan radio –
dililit dan disimpul pula tali leher hati-hati sambil memerhati
kekacakan diri pada cermin pandang belakang.
Setelah mula memandu dia bersiul-siul menempuh kesesakan
lalu-lintas yang maha dahsyat.

Sampai di pejabat dia letakkan beg atas
meja kerja hidupkan komputer dan sementara
menunggu perisian menyala sepenuhnya dia mulai
menanggalkan satu per satu – pertama sekali dilepaskan
tali leher kemudian dibuka kancing baju sebelum ditanggalkan
kemeja lalu ditarik lepas baju t cap pagoda kemudian
dilonggarkan tali-pinggang dan dilondehkan seluar
dilucutkan pula celana dalam sehingga akhirnya
dia jadi telanjang bulat tanpa seurat benang pun pada tubuh kecuali
yang masih melekap pada dirinya adalah bau deodoran
aroma kolon dan haruman wangi-wangian bercampur sedikit
keringat masam.

Sepanjang hari dia begitu selama masih di pejabat
bahkan ketika keluar untuk berjanji-temu dengan
klien pun dia masih kekal berbogel atau
ketika harus ke jabatan-jabatan kerajaan atas sebarang urusan
perkantoran atau ketika harus bersidang di bilik mesyuarat malahan
untuk menemui bos (perempuan) di kamarnya yang luas harum
lagi dingin. Dia cuma kembali mengenakan segala pakaian-
pakaiannya ketika tiba waktu rehat tengah hari selama
tidak lebih dari satu jam sebelum kembali lagi menanggalkan
segala-galanya semula dan hanya memakainya lagi apabila dia
hendak pulang ke rumah di waktu senja.

Begitulah dia setiap hari.

Aidil Khalid
4 Oktober 2010
Shah Alam-Petaling Jaya-Shah Alam

7 comments:

Putra Rman said...

Rancangan yang bagus...saya juga suka menulis sajak, ada kalanya puisi puitis. Teruskan usaha kalian semoga berjaya hendaknya menerbitkan kumpulan sajak/puisi itu nanti. =)

MKriza said...

Kadang-kadang mereka yang belajar menulis sajak pun tak mampu menulis sajak. Berusaha tuan.
Salam perkenalan.

Hafizul Osman said...

aidil, tulis puisi eksperimen la... baru best.. hehehe...

Nisah Haji Haron said...

Aidil,
Dalam sajak, ada satu bentuk yang dipanggil sajak prosaik. Sajak prosaik jarang terbit di akhbar perdana kerana keterbatasan ruang. Dalam Dewan Sastera ada biasa jumpa. Cuba telaah dan tidak salah pun menulis sajak prosaik. Tidak semestinya setiap sajak itu perlu bentuk yang seringkali kita lihat dan mesti puitis.

Aidil Khalid said...

Putra Rman, terima kasih atas dorongan. =)

MKriza, untuk boleh menulis sajak yang baik, mengikuti pembelajaran secara formal memang bukan cara yang paling baik. Pensajak perlu belajar dari dirinya sendiri -- bergelut dengan emosi dan jiwa yang serabut -- maka dari situ akan tumbuhlah pensajak yang dapat menuliskan sajak yang mengesankan.

Hafizul, protes bentuk ini kira boleh dikatakan dalam kategori eksperimen jugaklah kan.

Kak Nisah, tahun lalu ketika ke Indonesia, saya sempat mendapatkan akhbar Kompas hari Minggu. Ruangan yang diperuntukkan untuk sajak adalah sepanjang setengah halaman (untuk seorang penyair). Jadi sang penyair bebas menulis sajak-sajak yang panjang. Dan kebetulan pada hari yang saya beli akhbar Kompas itu, sajak yang disiarkan memang sajak prosaik. =)

pembaca buku said...

Salam.

Benar, 'puisi' sdr ini ialah sajak prosaik. Tetapi sajak prosaik juga mempunyai 'peraturannya' tersendiri untuk memperlihatkannya sebagai sebuah puisi - apakah ia ritmanya atau diksinya dsb. Jika tidak, jadilah puisi itu sebagai cerpen terpendek.

Hadamkan 'peraturan' itu dahulu sebelum melanggarnya.
Wassalam.

iLhAm.HaFiZ said...

Assalamualaikum w.b.t.

Aidil,
Aku sentiasa kagum dengan ayat-ayat membunuh kau. Teruskan perjuangan, sahabat. Aku yakin dengan kebolehan kau.

Psst... Nanti jangan lupa tinggalkan sebuah kumpulan sajak kau itu untuk aku miliki. =)

  © Blogger template 'Morning Drink' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP