Friday, January 28, 2011

Sedikit Nota Tentang Membaca Sastera yang Tidak Sempurna

1. Selagi kita diajar membaca sastera seolah-olah karya fiksyen itu adalah kitab suci (yang tak boleh ada sedikit pun kesalahan fakta), selagi itulah kita akan menjadi manusia yang sombong dan pongah.

2. Pelajar-pelajar sekolah seharusnya diajar membaca sastera dengan cara yang betul -- bahawa sastera itu ditulis oleh manusia, dan oleh itu manusia dengan segala kelemahannya akan menghasilkan karya yang penuh dengan ketidak-sempurnaan. Keagungan sesebuah karya sastera tidak harus dinilai pada kesempurnaannya, tetapi kepada rakaman ketidak-sempurnaan kemanusiaan itu sendiri. Dari situlah para pelajar akan belajar mengerti tentang hakikat kehidupan dan kemanusiaan, kalaupun tidak secara empiris dengan hujah-hujah yang koheren, sekurang-kurangnya secara abstrak melalui perasaan yang mujarad. Dari situ juga moga-moga mereka akan belajar menerima kehidupan dengan semangat apa adanya.

3. Novel War And Peace oleh Tolstoy misalnya, yang sehingga ke hari ini diiktiraf sebagai karya realis paling berpengaruh, dipenuhi dengan kesalahan-kesalahan fakta yang kecil sekaligus menunjukkan ketidak-sempurnaan pengarangnya sebagai manusia. Rosemary Edmonds, yang menterjemahkan novel tersebut ke bahasa Inggeris, mengomentarinya begini: "Tolstoy is guilty of various inaccuracies, of trifling importance in themselves but troubling to the translator. In 1805 Natasha appears as a child of thirteen; in 1809 she is sixteen. Her sister is seventeen in 1805 and twenty-four in 1809. Nikilai Rostov joined the army in September 1805 and returned in February 1806 - after an absence, that is, of five months. But in the memorable descripton of his home-coming we are told that he had been away 'a year and a half'."

5. Kesalahan-kesalahan terus ditemui di sana-sini dari mula sampai ke akhir magnum opus Tolstoy itu. Namun Rosemary Esmonds kemudiannya merumuskan bahawa kesalahan-kesalahan tersebut tidak sama-sekali mencemari kesenian dan semangat kehidupan yang terkandung dalam karya Tolstoy: "But where the spirit of life is concerned the alembic of Tolstoy's art is sure and unfailing."

6. Begiulah, sastera merakam manusia. Manusia memang tidak pernah sempurna. Ketidaksempurnaan itu sendiri adalah keindahan estetika. Tidak begitu?

* * * * *

P/S: Saya baru berkenal-kenalan dengan twitter (ya, saya tahu, saya memang terlambat naik kereta api! Eheh.). Dijemput mengikuti saya di: http://twitter.com/aidil_khalid.

1 comment:

syarin nusra said...

mengingatkan saya pada pasu yang pecah sebenarnya lebih cantik dari yang masih sempurna.

bukan perbandingan.

  © Blogger template 'Morning Drink' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP